ok2

Ditulis oleh Admin on . Dilihat: 2353

Verzet (Perlawanan)

 

Verzet adalah Perlawanan Tergugat/Termohon atas Putusan yang dijatuhkan secara Verstek.

Berikut Syarat-syarat pengajuan perkara verzet :

1. Tergugat/para tergugat yang dihukum dengan verstek berhak mengajukan verzet atau perlawanan
    dalam waktu 14 hari terhitung setelah tanggal pemberitahuan putusan verstek itu kepada tergugat
    semula jika pemberitahuan tersebut langsung disampaikan sendiri kepada yang bersangkutan
    (Pasal 391 HIR/Pasal 719 RBg). Dalam menghitung tenggat waktu dimulai tanggal hari berikutnya.
    (Pasal 129 HIR/153 RBg).

2. Jika putusan itu tidak langsung diberitahukan kepada tergugat sendiri dan pada waktu aanmaning
   tergugat hadir, maka tenggat waktu perlawanan adalah 8 (delapan) hari sejak dilakukan aanmaning
   (peringatan) (Pasal 129 HIR/Pasal 153 RBg).

3. Jika tergugat tidak hadir pada waktu aanmaning, maka tenggat waktunya adalah hari kedelapan
   sesudah eksekusi dilaksanakan (Pasal 129 ayat (2) jo Pasal 196 HIR dan Pasal 153 ayat (2) jo
   Pasal 207 RBg). Kedua perkara tersebut (perkara verstek dan verzet terhadap verstek) didaftar
   dalam satu nomor perkara.

4. Perkara verzet sedapat mungkin dipegang oleh majelis hakim yang telah menjatuhkan putusan
    verstek.

5. Pemeriksaan verzet dapat dilakukan walaupun ketidak hadiran tergugat dalam proses sidang
    verstek tidak memiliki alasan yang dibenarkan hukum.

6. Hakim yang melakukan pemeriksaan perkara verzet atas putusan verstek harus memeriksa
    gugatan yang telah diputus verstek tersebut secara keseluruhan. Pemeriksaan perkara verzet
    dilakukan secara biasa (Pasal 129 ayat  (3) HIR/Pasal 153 ayat (3) RBg dan Surat Edaran
    Mahkamah Agung (SEMA).

7. Jika dalam pemeriksaan verzet pihak penggugat asal (terlawan) tidak hadir, maka pemeriksaan
   dilanjutkan secara kontradiktur, akan tetapi Jika pelawan yang tidak hadir, maka Hakim
   menjatuhkan putusan verstek untuk kedua kalinya. Terhadap putusan verstek yang dijatuhkan
   kedua kalinya tidak dapat diajukan perlawanan, tetapi dapat diajukan upaya hukum banding
   (Pasal 129 ayat (5) HIR dan Pasal 153 ayat (5) RBg).

8. Tenggat waktu perlawanan (verzet)
    a) 14 (empat belas) hari, Jika pemberitahuan isi putusan disampaikan kepada pribadi tergugat,
        dan dapat disampaikan kepada kuasanya, asal dalam surat kuasa tercantum kewenangan
        menerima pemberitahuan, terhitung dari  tanggal pemberitahuan putusan verstek disampaikan.
    b) Sampai hari ke-8 sesudah peringatan (aanmaning) adalah sampai batas akhir peringatan.
        Jika pemberitahuan putusan tidak langsung kepada diri pribadi tergugat.
    c) Sampai hari ke-8 sesudah dijalankan eksekusi sesuai Pasal 197 HIR/208 RBg. Misalnya
        eksekusi dilaksanakan tanggal 1 Agustus 2008, tergugat dapat mengajukan perlawanan sampai
        hari ke-8 sesudah eksekusi dijalankan yakni tanggal 8 Agustus 2008.

9. Proses pemeriksaan perlawanan (verzet)
    a) Perlawanan (verzet) diajukan kepada Pengadilan Agama Mahkmah Syar'iyah yang memutus
        verstek.
    b) Perlawanan (verzet) diajukan oleh tergugat atau kuasanya.
    c) Diajukan dalam tenggat waktu seperti disebut di atas.
    d) Perlawanan(verzet) bukan perkara baru.
    e) Pemeriksaan dengan acara biasa.
    f)  Tergugat sebagai pelawan dan penggugat sebagai terlawan.
    g) Membacakan putusan verstek.
    h) Beban pembuktian dibebankan kepada terlawan (penggugat).
    i)  Pelawan dibebani wajib bukti untuk membuktikan dalil bantahannya dalam kedudukannya
        sebagai tergugat.
    j)  Surat perlawanan sebagai jawaban tergugat terhadap dalil gugat
    k) Dalam surat perlawanan dapat dilakukan eksepsi.
    l)  Terlawan berhak mengajukan replik, dan pelawan berhak mengajukan duplik.
   m) Membuka tahap proses pembuktian dan kesimpulan.



       

Motto

MOTO PAGDT edit